Taiwan Akan Mengenakan Biaya Fasilitas Kepada Penumpang Yang Transit Sebesar NT$500 Mulai 31 Maret

16 Maret 2023

Foto diambil dari : Focus Taiwan

Penumpang udara yang transit di bandara Taiwan akan diminta untuk membayar biaya fasilitas NT$500 (US$16,30) per orang mulai 31 Maret, Kementerian Perhubungan dan Komunikasi (MOTC) mengumumkan Selasa.

Biaya tersebut akan ditagih oleh perusahaan penerbangan atas nama pemerintah, baik sebagai bagian dari tiket pesawat atau di bandara - kata MOTC, menambahkan bahwa penumpang yang akhirnya tidak transit dapat mengajukan pengembalian uang penuh.

Han Chen-hua (韓振華), wakil kepala Departemen Navigasi dan Penerbangan MOTC, mengatakan pemerintah memutuskan untuk membebankan biaya tersebut menyusul meningkatnya biaya operasional akibat pandemi COVID-19 dan meningkatnya jumlah proyek konstruksi di bandara.

Di bawah kebijakan baru, Taiwan dapat mengumpulkan biaya fasilitas hingga NT$550 juta tahun ini karena diperkirakan akan ada sekitar 1,2 juta penumpang transit asing pada tahun 2023, kira-kira 6 persen dari total penumpang.

Sebagian besar uang akan masuk ke Bandara Internasional Taiwan Taoyuan, karena menangani sekitar 99 persen penumpang transit.

Biaya tersebut juga sejalan dengan standar global, kata Han, mengutip kebijakan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional tentang biaya untuk layanan bandara dan navigasi udara.

Beberapa bandara acuan di wilayah tersebut, seperti Bandara Internasional Hong Kong, Bandara Internasional Narita di Jepang, Bandara Incheon di Korea Selatan, dan Bandara Changi Singapura, semuanya telah mulai membebankan biaya penggunaan bandara kepada penumpang transit, menurut MOTC.

Biaya yang mereka kenakan, dikonversi menjadi NTD, adalah sekitar NT$925, NT$250, NT$360 dan NT$200, katanya.