Serangan Dunia Maya Dilaporkan di Toko-Toko dan Fasilitas Pemerintah Selama Kunjungan Amerika ke Taiwan

4 Agustus 2022

Foto diambil dari : Focus Taiwan

Beberapa cabang minimarket dan fasilitas pemerintah di seluruh Taiwan pada hari Rabu melihat tanda digital mereka diretas dengan pesan-pesan yang memfitnah Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi.

Investigasi awal menunjukkan bahwa insiden tersebut adalah serangan dunia maya dari alamat Protokol Internet (IP) yang tidak diketahui, kata CIB, seraya menambahkan bahwa pihaknya sedang mengumpulkan lebih banyak bukti untuk mengidentifikasi asal-usul serangan.

Sebelumnya pada hari itu, pesan buletin digital bertuliskan "Penjual perang Pelosi, keluar dari Taiwan" terlihat di beberapa cabang jaringan minimarket 7-Eleven, yang menurut operator berasal dari luar sistemnya.

Sementara itu, di Stasiun Xinzuoying Administrasi Kereta Api Taiwan (TRA) di Kaohsiung, ada pesan buletin yang menyebut Pelosi "penyihir tua."

TRA mengatakan papan nama digital, yang dioperasikan oleh perusahaan lain untuk tujuan periklanan, terhubung ke sistem Internet pribadi, menunjukkan bahwa itu bisa menjadi celah yang digunakan oleh peretas.

Pemerintah untuk sementara waktu menutup papan nama dan mengatakan sedang memantau sistem tiket dan tampilan jadwal kereta api untuk menghindari serangan lebih lanjut.

Pesan yang sama dengan yang ada di Stasiun Xinzuoying muncul di papan nama elektronik Kantor Daerah Zhushan di Kabupaten Nantou, Taiwan tengah, yang juga dioperasikan oleh perusahaan pihak ketiga.

Menurut Chen Yaw-shyang (陳耀祥), ketua Komisi Komunikasi Nasional, penyelidikan awal menemukan bahwa perusahaan yang terkena dampak menggunakan perangkat lunak China dalam sistem signage digital mereka.

Perangkat lunak ini dapat berisi pintu belakang atau malware Trojan horse, yang membuat mereka rentan terhadap serangan peretas, kata Chen.

Pada hari Selasa, situs web Kantor Kepresidenan Taiwan terkena serangan dunia maya di luar negeri, yang membuat situs tersebut tidak berfungsi secara normal.

Namun, situs web itu kembali online dalam waktu 20 menit setelah masalah terjadi.

Pelosi tiba di Taiwan Selasa malam di tengah meningkatnya ketegangan di Selat Taiwan.

Selama 19 jam tinggal di Taipei, Pelosi bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen (蔡英文), mengunjungi legislatif, bertemu dengan anggota parlemen Taiwan dan menghadiri jamuan makan siang pemerintah.

Dia juga mengunjungi Museum Nasional Hak Asasi Manusia di White Terror Memorial Park, tempat para tahanan politik ditahan selama beberapa dekade darurat militer di bawah rezim Kuomintang (KMT), dan bertemu dengan para aktivis hak asasi manusia dan pro-demokrasi.

Perjalanan tersebut menjadikan Demokrat California berusia 82 tahun sebagai pejabat tertinggi AS yang mengunjungi Taiwan dalam 25 tahun dan ketua DPR AS pertama yang menjabat sejak 1997, ketika pendahulunya, Partai Republik Newt Gingrich, melakukan perjalanan ke Taipei dan bertemu dengan Presiden saat itu.

Kunjungannya telah memicu kemarahan China, yang menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya dan menentang setiap interaksi resmi yang menyiratkan sebaliknya.