Kehidupan di Taiwan Akan Kembali Normal Pada Bulan September ?

19 Mei 2022

Foto diambil dari : Taiwan News

Seorang ahli dari Pusat Komando Epidemi Pusat (CECC) memperkirakan bahwa sementara wabah saat ini akan mulai surut pada pertengahan Juni, kehidupan di Taiwan tidak akan sepenuhnya kembali normal hingga September.

CECC mengatakan orang Taiwan memiliki kesadaran tinggi akan pencegahan epidemi yang dimulai sendiri dan bahwa jumlah orang yang mengunjungi tempat-tempat umum telah turun 20% di tengah lonjakan Omicron. CECC memperkirakan bahwa perilaku ini dapat menghasilkan lebih banyak bentuk "bukit" daripada "puncak" yang curam pada kurva epidemi.

Tujuan utama pencegahan epidemi adalah untuk mengurangi risiko penyakit parah dan kematian. Ini tidak hanya melindungi masyarakat dan institusi medis tetapi juga mengurangi dampak pada hak dan kepentingan orang yang membutuhkan perawatan medis.

Adapun kapan wabah saat ini akan mencapai puncaknya, CECC mengatakan ada banyak faktor yang mempengaruhi jumlah infeksi, seperti perilaku pencegahan epidemi masyarakat. Satu hal yang dia yakini adalah bahwa segera setelah masyarakat melonggarkan tindakan pencegahan epidemi, kasus akan meningkat kembali dengan cepat.

CECC mengakui ada kemungkinan kenaikan lambat dalam kasus yang dikonfirmasi akan memperpanjang jumlah waktu yang dibutuhkan untuk mencapai kekebalan kelompok, pemerintah menunjukkan bahwa wabah baru-baru ini di Jepang dan Korea Selatan berlangsung sekitar empat bulan, satu bulan lebih lama daripada di Eropa dan AS.

Pemerintah memperkirakan tidak akan sampai September kehidupan dapat kembali ke tingkat normalitas yang saat ini terlihat di Singapura, Jepang, dan Korea Selatan.