2024-05-19

Pekerja Migran Indonesia Berunjuk Rasa di Taipei Memperjuangkan Hak Perlindungan

Foto: Focus Taiwan

Indosuara — Sekitar 30 pekerja migran Indonesia berkumpul di luar kantor perwakilan Indonesia di Taipei pada hari Minggu untuk menuntut hak perlindungan yang lebih baik dan penghapusan sistem pialang.

Dilansir oleh Focus Taiwan, selama aksi unjuk rasa yang diadakan di luar pintu masuk Kantor Perdagangan dan Ekonomi Indonesia di Taipei (KDEI), sekelompok orang Indonesia yang bekerja di sektor perawatan dan manufaktur mendesak KDEI untuk mengakhiri sistem pialang dan meningkatkan pelayanan KDEI.

Dengan memegang spanduk bertuliskan slogan seperti "Hentikan Penagihan Berlebihan" dan "Sunday Service Diadakan Setiap Minggu," mereka berbagi pengalaman tentang perlakuan buruk yang mereka alami oleh pialang atau KDEI.

Salah seorang pekerja migran yang telah berada di Taiwan kurang dari satu tahun bernama Maesaroh mengatakan, Ketika dia berada di Indonesia, dia menandatangani kontrak untuk merawat orang tua di Taiwan. Namun, ketika dia tiba di Taiwan, dia diarahkan untuk bekerja di sebuah pertanian.

Tidak mampu menahan rasa sakit di punggungnya yang dirasakannya dari menggali tanah dari pagi hingga malam setiap hari, dia meminta kepada pialang untuk membiarkannya berganti pekerjaan. Namun mereka mengancam dirinya, mengatakan bahwa jika dia beralih ke majikan lain, dia harus membayar puluhan juta rupiah Indonesia sebagai denda karena melanggar kontrak. Maesaroh tercekat, sambal merujuk pada jumlah yang setara dengan puluhan ribu dolar Taiwan.

Pic_2.jpg Foto: Focus Taiwan

Sistem pialang dilegalisasi pada tahun 1992 untuk memperkenalkan pekerja luar negeri kepada peluang kerja di Taiwan dan kemudian mengelola para pekerja serta membantu mereka dalam proses pengolahan dokumen yang diperlukan selama di Taiwan.

Muchsin, seorang pekerja pabrik Indonesia yang patah kaki dalam kecelakaan kerja, merasa bahwa KDEI tidak jauh lebih baik. Dia menceritakan sebuah kejadian di mana seorang staf dari KDEI melakukan siaran langsung di TikTok untuk membagikan informasi tentang regulasi ketenagakerjaan. Ketika dia bertanya tentang hak-hak pekerja migran yang sakit dan mereka yang menderita cedera kerja, staf tersebut menjadi marah dan memblokir akunnya. Muchsin, menggambarkan tindakan itu sebagai "tidak berperasaan". Sesuai slogan pemerintah 'Lindungi Pekerja Migran Indonesia dari Kepala hingga Kaki', mereka seharusnya melindungi dan menjaga hak-hak kami, katanya.

Pic_3.jpg Foto: Focus Taiwan

Fajar, seorang pekerja perawatan dan presiden organisasi Solidaritas Pekerja Indonesia Ganas Community yang mengatur unjuk rasa tersebut, mengatakan bahwa KDEI juga seharusnya meningkatkan frekuensi pelayanan kantor pada hari Minggu, di saat sebagian besar pekerja migran dapat mengambil hari libur mereka, menjadi lebih dari sekali dalam sebulan.

Di akhir unjuk rasa, Iqbal Shoffan Shofwan, kepala KDEI dan perwakilan Indonesia untuk Taiwan, menerima petisi dari kelompok tersebut setelah mendiskusikan tuntutan mereka bersama mereka. Dia mengatakan akan mendiskusikan masalah-masalah tersebut dan melihat bagaimana pelayanan mereka dapat ditingkatkan. Iqbal mengatakan, merupakan tanggung jawab mereka untuk merespons semua tuntutan dari para pekerja migran. Mereka tidak boleh mengabaikan permintaan apa pun yang datang dari para pekerja migran.

Pic_4.jpg Foto: Focus Taiwan

Ayuk belanja kebutuhan sehari-hari Anda di Indosuara!

Lihat Lebih Banyak

30NT

MAKE UP KOSMETIK 化妝品SKIN CARE 保養品

120NT

MAKE UP KOSMETIK 化妝品SKIN CARE 保養品

110NT

MAKE UP KOSMETIK 化妝品SKIN CARE 保養品

Berita Terbaru Lainnya

Kapal Kargo Terbakar di Pelabuhan Kaohsiung, 3 Korban Mengalami Luka Bakar

Foto: LTN News Indosuara — Kapal kargo bernama Hui Feng (輝豐) berbendera Taiwan terbakar secara tiba-tiba pada pukul 8 pagi di lepas pantai Pelabuhan Kaohsiung (高雄港) hari ini (12). Insiden tersebut mengakibatkan 3 awak kapal mengalami luka bakar dan dilarikan ke rumah sakit Kaohsiung Medical Univer...

Longsoran Batu Besar di Jalan 159A, Chiayi! Jalan Terputus Dalam Perbaikan Darurat

Foto: CT WANT Indosuara — Jalan 159A, Kabupaten Chiayi (嘉義縣道159甲), Kilometer 28 (Desa Fanlu/番路鄉), pada pagi hari tanggal 12 tiba-tiba terjadi longsoran batu dalam jumlah besar, menyebabkan jalan terputus dan sementara tidak bisa dilalui. Setelah menerima laporan, Dinas Pekerjaan Umum segera memberi...

Kebakaran Besar di Pabrik Xindian, Warga Diimbau untuk Menutup Pintu dan Jendela

Foto: CT WANT Indosuara — Pada hari ini (11 Juni), terjadi kebakaran besar di pabrik pengecatan di Jalan Anye, Distrik Xindian, Kota New Taipei (新北市新店區安業街). Departemen Pemadam Kebakaran menerima laporan pada pukul 17:28 dan mengerahkan 35 kendaraan serta 66 personel untuk memadamkan api. Polisi jug...