Seorang Pria Singapura Ditipu NTD 644,000 Oleh Pacar Palsunya di Taiwan

22 Juni 2022

Foto diambil dari : Taiwan News

Seorang pria Singapura menuduh dia ditipu untuk memberikan NT$644.000 kepada seorang influencer Malaysia yang berbasis di Taiwan, yang menipu sejumlah korban pria di beberapa negara.

Seorang pria Singapura berusia 41 tahun bermarga Chen (陳) mengatakan kepada Zaobao bahwa dia mulai mengikuti influencer tersebut sekitar satu atau dua tahun yang lalu. Baru pada November tahun lalu dia membuka Instagram-nya untuk interaksi langsung.

Chen mengatakan bahwa dia memulai dengan mengiriminya salam sederhana pada awal tahun ini dan menerima balasan pada 14 Januari 2022. Menurut Chen, keduanya segera mulai bertukar pesan hampir setiap hari.

Dia mengatakan bahwa dia juga akan mengirim selfie, dan dia merasa bahwa "hubungan" mereka semakin dekat. Kemudian wanita tersebut menjadi pembawa acara program streaming langsung dan mengundang Chen untuk mendukungnya secara online.

Wanita tersebut mengatakan bahwa perusahaannya telah memintanya untuk mengumpulkan 100 "hadiah penuh cinta". Jika dia tidak memenuhi kuota ini, dia mengatakan dia tidak akan dapat melanjutkan sebagai pembawa acara dan memintanya untuk mengirim sekitar S$50 (US$36) sebagai "hadiah kecil."

Siaran langsung berlangsung dari Senin sampai Jumat dan penontonnya tumbuh dari 100 menjadi lebih dari 2.400. Chen mengatakan bahwa "Kami mengobrol sepanjang waktu dan bahkan menghabiskan S$2.500 hadiah untuknya di siaran langsung."

Dia kemudian percaya bahwa mereka telah "mengkonfirmasi hubungan mereka" pada 1 Maret 2022, dan streamer mengiriminya surat panjang untuk mengungkapkan perasaannya kepadanya. "Sejak hari itu, tanggal 14 setiap bulan adalah Hari Valentine, dan dia akan meminta saya untuk mengirim hadiah," kata Chen.

Chen juga membandingkan catatan dengan penggemar berusia 32 tahun yang bermarga Lin (林) dan menemukan bahwa wanita tersebut telah mengirimi mereka pesan yang sama pada waktu yang sama. Lin, yang telah ditipu S$3.000, bergabung dengan Chen untuk melaporkan penipuan tersebut ke polisi setempat.

Chen mengatakan kepada situs berita bahwa saat ini ada lima penggemar yang diyakini menjadi korban penipuan yang sama, tiga di Singapura, satu di Malaysia, dan satu di Korea Selatan.